Dipimpin Pj Walikota, Kadis LH Palopo Terjungkan Armada Sampah di Sejumlah Titik Jelang Idul Adha

Pj Wali Kota Palopo, Asrul Sani, SH., M.Si didampingi Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Palopo, Emil Nugraha melakukan operasi tempat pembuangan sampah jelang Hari Raya Idul Adha 1445 H, Minggu 16 Juni 2024.

LINISULSEL.COM, PALOPO – Dalam mewujudkan Kota Palopo yang bersih dan nyaman Pj Wali Kota Palopo, Asrul Sani, SH., M.Si didampingi Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Palopo, Emil Nugraha melakukan operasi tempat pembuangan sampah jelang Hari Raya Idul Adha 1445 H di sekitar jalan Andi Kaddiraja, Minggu 16 Juni 2024.

Hal tersebut sebagai respon atas keluhan masyarakat terkait persoalan sampah di sejumlah titik menjelang Idul Adha.

Melihat tumpukan sampah tersebut Dinas Lingkungan Hidup, BPBD, Damkar dan Satpol-PP Kota Palopo bergerak cepat membersihkan tumpukan-tumpukan sampah yang berserakan sepanjang jalan tersebut dan mengerahkan beberapa mobil armada kebersihan.

Pj Wali Kota Palopo, Asrul Sani, SH., M.Si mengatakan, tim gabungan membersihkan sampah yang menumpuk memenuhi hampir setengah badan jalan.

“Operasi sampah ini untuk menghimbau masyarakat Kota Palopo agar lebih sadar akan pentingnya membuang sampah pada tempatnya,’ kata Asrul Sani

Lanjut Asrul Sani, tentu dengan membuang sampah pada tempatnya agar menciptakan lingkungan yang bersih dan sehat karena sampah adalah tanggungjawab bersama bukan saja pemerintah.

“Jika kita melihat sampah berserakan seperti ini akan mengganggu pandangan dan juga bau yang tidak sedap,” katanya.

Asrul Sani menjelaskan, kegiatan ini akan rutin dilakukan setiap pekan untuk membersihkan sampah yang tidak dilalui oleh tim pengangkut sampah.

“Saat ini kita coba mengcover wilayah yang tidak dilalui dari armada pengangkut sampah. Kita juga akan melakukan secara masif gerakan Jumat Bersih untuk menanggulangi persoalan sampah ini,” jelas Asrul Sani.

Asrul Sani mengungkapkan, saat ini memang DLH Kota Palopo terkendala persoalan armada mobil pengangkut sampah, dikarenakan 5 unit armada saat ini sedang dijadikan barang bukti oleh aparat penegak hukum.

“Persoalan sampah yang tiba-tiba muncul ini, dikarenakan ada beberapa armada pengangkut sampah yang selama ini digunakan mengangkut sampah, sekarang tidak bisa lagi digunakan,” ungkapnya.

Untuk membantu armada pengangkut sampah DLH, Asrul telah menginstruksikan kepada pemerintah kelurahan untuk meminjamkan mobil operasionalnya untuk mengangkut sampah.

“Jadi nanti setiap 10 kelurahan digilir untuk membantu DLH dalam setiap pekannya, untuk mengangkut sampah-sampah yang ada di Kota Palopo,” ujarnya.

Asrul juga mengimbau kepada masyarakat untuk bersama-sama menjaga lingkungan dan tidak sembarangan membuang sampah.

“Kami juga meminta kepada masyarakat agar membuang sampah bongkaran rumah atau limbah industri lainnya secara terpisah, jangan digabung dengan sampah rumah tangga,” imbaunya.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Palopo, Emil Nugraha Salam, mengatakan, pihaknya meminta kepada masyarakat memasukkan sampah ke kantongan sebelum dibuang.

“Hal itu akan membantu mempercepat proses pengangkutan sampah. Kalau sampah berserakan, maka akan memakan waktu saat pengangkutan,” kata Emil Nugraha.

Disinggung soal armada pengangkut sampah, Emil menjelaskan jika saat ini armada yang ada tersisa 8 unit.

“Ada 5 Dam Truk, 3 pick-up. Sementara 5 lagi berproses hukum, dan dua lagi lagi dalam pembenahan atau perbaikan,” katanya.

Emil menambahkan, persoalan sampah ini pada dasarnya hanya persoalan kecukupan armada pengangkut sampah.

“Sebenarnya kalau armada tercukupi, maka kita akan bisa menangani persoalan sampah ini,” tambahnya.

“Kita bisa membayangkan jika selama ini ada 5 unit yang melayani rute-rute tertentu, tetapi tiba-tiba tidak lagi bisa beroperasi, maka inilah yang menyebabkan sampah menumpuk di sejumlah titik,” jelas Emil.

Di tempat yang sama, Ikbal Syamsuddin, warga perumahan Griya Mulia Pratama, saat ditemui di lokasi pembersihan sampah, mengapresiasi langkah cepat Pj Wali Kota Asrul Sani.

“Ini langkah yang kami sebagai warga mengapresiasinya. Pj Wali Kota cukup cepat dalam merespons persoalan yang ada di Kota Palopo,” kata Ikbal Syamsuddin.

Ikbal berharap, langkah responsif seperti ini dari pemerintah, terus dilakukan untuk menjawab persoalan di tengah-tengah masyarakat.

“Semoga pemimpin ke depan lebih memikirkan persoalan-persoalan yang terjadi di tengah masyarakat, sepeti persoalan sampah ini,” harapnya. (*)

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here