Bunda PAUD Lutim Hadiri Kegiatan Nasional di Jakarta, Ini Pesan Nadiem Makarim

Bunda PAUD Kabupaten Luwu Timur, Hj. Sufriaty Budiman didampingi Sekretaris Bunda PAUD, Masrura menghadiri kegiatan Komitmen Bersama Bunda PAUD Untuk Mendukung Gerakan Transisi PAUD ke SD yang Menyenangkan.

LINISULSEL.COM, JAKARTA – Bunda PAUD Kabupaten Luwu Timur, Hj. Sufriaty Budiman didampingi Sekretaris Bunda PAUD, Masrura bersama Staf Disdikbud Lutim, Amin Sri Muhammad menghadiri kegiatan Komitmen Bersama Bunda PAUD Untuk Mendukung Gerakan Transisi PAUD ke SD yang Menyenangkan.

Kegiatan ini dibuka langsung Menteri Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi, Nadiem Makarim yang berlangsung di The Sultan Hotel and Residence Jakarta, Rabu (7/6/2023).

Turut hadir Direktur Jendral Pendidikan Anak Usia Dini, Dasar dan Menengah, Iwan Sahril, Ketua Bidang I Organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Indonesia Maju, Pendamping Menteri Agraria dan Tata Ruang Badan Pertanahan Nasional, Direktur Kurikulum Sarana Kelembagaan dan Kesiswaan Madrasah, Kementrian Agama, Kepala Dinas Kabupaten/kota dan Bunda PAUD Provinsi, Kabupaten/kota se-Sulsel.

Dalam sambutannya, Mendikbud Nadiem Makarim mengatakan, komitmen bersama untuk mendukung gerakan transisi PAUD ke SD yang menyenangkan merupakan cerminan semangat utama merdeka belajar yang kita junjung tinggi dimana kuncinya adalah kolaborasi dan gotong royong.

“Ini adalah cerminan semangat utama merdeka belajar yang kita junjung tinggi dan kuncinya adalah kolaborasi dan gotong royong,” kata Nadiem Makarim.

Nadiem juga mengapresiasi Kemenag, Kemendagri, Bapenas, Kementrian Pemberdayaan Perempuan, Kemdes, Kelompok Bunda PAUD dari seluruh provinsi, aksi Solidaritas Era Kabinet Indonesia Maju dan Dharma Wanita Persatuan yang telah menjadi garda terdepan.

“Inilah peran bunda PAUD yang luar biasa besar, para kepala daerah untuk mendorong dan menjadi akserelator dalam gerakan ini. Kita hanya punya kesempatan beberapa tahun yang luar biasa untuk benar-benar membentuk beberapa kompetensi nilai-nilai dalam anak kita,” jelas Menteri Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi.

Maka dari itu, Nadiem Makarim mengatakan, ada tiga capaian yang harus dilanjutkan diantaranya; 1. Penghapusan tes calistung dari proses penerimaan peserta,

  1. Penerapan masa perkenalan bagi peserta didik baru selama dua minggu pertama periode orientasi pengenalan, 3. Penerapan pembelajaran yang membangun kemampuan pondasi peserta didik secara holistik.

“Oleh karena itu, komitmen bersama yang akan disepakati hari ini harus benar-benar menjadi kolaborasi untuk mewujudkan visi transisi PAUD ke SD yang menyenangkan. Marilah kita melahirkan genarasi pelajar dengan terus bergerak serentak mewujudkan merdeka belajar,” ucapnya.

Sementara Ibu Negara Republik Indonesia (RI) selaku Bunda PAUD Nasional, Iriana Joko Widodo mengatakan, gerakan ini untuk memastikan bahwa anak-anak yang tidak berkesempatan mengikuti PAUD dapat memiliki hak yang sama untuk di bina dan mendapatkan kemampuan pondasi atau kemampuan dasar secara menyeluruh, sehingga anak memiliki keterampilan, kemampuan dan kematangan yang holistik.

“Mari bersama-sama kita sukseskan gerakan transisi Paud ke SD yang menyenangkan, semoga gerakan ini dapat terus berlanjut dan menciptakan suasana balajar yang positif dan menjadi kenangan indah bagi anak-anak kita,” ajak Iriana Joko Widodo. (*)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here